Gudeg ceker Jogja Solo

Gudeg ceker Ibu Kota

Wisatawan Jogja Solo tentu tidak perlu berpikir panjang kalau mau cari kuliner gudeg, tapi kalau gudeg ceker harus milih lagi tempat yang buka di malam hari. Di Jogja memang masih banyak gudeg ceker yang istimewa dan buka malam hari, bahkan khusus di Solo ada tempat yang istimewa dan hanya dibuka setelah lewat tengah malam. Beralamat di jalan Wolter Monginsidi no 41-43, RT 02 RW 01, Banjarsari, Margoyudan, Jawa Tengah dengan Telepon:(0271) 630703 gudeg ceker mulai buka sejak jam: 01.30–07.00. Itulah ciri khas Gudeg ceker Jogja Solo.

Di Jogja sendiri yang namanya gudeg ceker terkenal ada di banyak tempat, misalnya di Gudeg Ceker Sedep Raos Jalan Gejayan-Affandi No.30 atau di Gudeg Ceker Seturan Sri Rahayu jalan Seturan Raya No. 15, tapi gudeg ceker favoritku tetap di GUDEG IBU KOTA, di jalan Urip Sumoharjo No.88 (depan toko mas ibu kota) jalan solo.

Gudeg ceker Ibu Kota

Gudeg ceker Ibu Kota

Ini adalah gudeg ceker nostalgiaku. Sejak jaman aku mahasiswa, tahun 70an, sampai sekarang tahun 2016, masih sama cita rasanya, bahkan malam ini terasa berbeda karena ditemani oleh mantan pacarku. Sepiring dengan dua sendok, sedap sekali rasanya. Ceker langsung dilahap termasuk tulangnya dan tidak lupa sudah disediakan juga piring untuk tulang yang tidak ingin kita makan. Kalau agak “rakus”, tulangnya yang kecil-kecil sebenarnya masih bisa juga ikut dimakan, tapi tulang yang gedhe sebaiknya tidak usah dimakan.

Makan gudeg waktu malam memang memberikan suasana yang jauh berbeda dibanding ketika siang atau sore, ada sesuatu ketentraman yang ditawarkan dalam suasana malam. Jalan di Joga Solo yang tadinya riuh di waktu terjaga, saat malam mulai larut jadi terasa sepi dan memberikan katentraman ala Jogja Solo, teduh dan terasa nyaman di hati.

Kalau hati sudah nyaman, makanan apapun memang terasa makin nyaman, apalagi makan ditemani istri dengan makanan kesukaan berdua, wuih dunia rasanya makin indah saja. Akupun jadi ingat pada adikku paling kecil yang pernah kuajak makan malam di suasana jalan solo Jogja. Saat itu adikku belum pernah makan gudeg di Jogja di suasana larut malam, maka ketika kuajak makan malam di Jogja tentu dia sangat menikmatinya.

Gudeg ceker Ibu Kota

Gudeg ceker Ibu Kota

Di Solo aku sering ketemu public figur kalau makan gudeg ceker, mereka tampak biasa saja kalau sedang makan di pinggir jalan. Kesan anggun sudah hilang, berganti kesan kehangatan dalam canda tawa yang lepas tanpa batas. Tidak ada lagi kesan artis atau seleb, yang ada adalah omongan merakyat yang mungkin juga sudah tidak mereka dapatkan lagi di Jakarta yang ruwet.

Kawanku pernah begitu rindunya suasana Jogja Solo, sehingga dia rela lepas dari protokoler dan gabung bersama kelompok teman mahasiswanya. Akibatnya kita yang ditegur pimpinan kita, karena telah menculik tamu agungnya untuk menikmati malam bersama. Indahnya suasana nostalgia memang membuat makan yang sudah nikmat menjadi lebih nikmat lagi.

Banyak tempat untuk Gudeg ceker Jogja Solo, lengkap dengan pernak perniknya. Bagi yang belum suka cita rasa gudeg ceker, sebaiknya perlu dicoba. Cari di mbah Gugel pasti ketemu, kalau mau yang penuh nostalgia tapi tetap enak pilihlah Gudeg Ceker Ibu Kota. Lebaran sebentar lagi itulah waktu yang tepat untuk bermacet ria di jalan solo Jogja.

Selamat makan gudeg ceker !

Gudeg ceker Ibu Kota

Gudeg ceker Ibu Kota

Share and enjoy

Tinggalkan Balasan