Kenapa Warung Mie Ayam terus bermunculan ?

resto mie baru (1)
Resto mie ayam baru di Cawang Jakarta Timur

Resto mie ayam baru di Cawang Jakarta Timur

Saat jalan-jalan di seputaran Cawang – Jakarta Timur, kulihat beberapa warung baru sedang dibuka. Dua warung yang kulihat adalah warung mie ayam, salah satunya terletak di jalan ramai dan cukup besar.

“Mengapa pak Eko memilih bisnis mie? Kenapa bukan sate atau kuliner yang lain?”

Pertanyaan itu sering kudengar dan jawaban yang kuberikan selalu jawaban standard.

“Mie Ayam adalah salah satu jenis kuliner yang cocok untuk dijual di waktu pagi, siang maupun malam”

“Mie Ayam juga cocok di saat musim hujan maupun musim panas”

“Mie Ayam adalah bisnis kuliner yang memerlukan modal relatif kecil dan sudah cukup menantang”

“Mie Ayam adalah awal bisnis yang lebih besar, nantinya akan ada bisnis kuliner lain di warung mie ayam. Bisnis kuliner lain itu bisa saja titipan teman kita atau memang kita yang ingin mengembangkan menu di warung kita. Jadi nama mie ayam hanya merk dagang saja, begitu pelanggan masuk, maka tidak hanya mie ayam yang dijual”

“Keuntungan dari bisnis mie ayam sedang-sedang saja, keuntungan terbesar sebenarnya ada pada bisnis minuman yang menjadi teman mie ayam”

Jawaban standard di atas tinggal dibalik-balik saja urutan njawabnya. Kadang hanya perlu satu jawaban dan penanya sudah puas, tetapi kadang sampai semua jurus dikeluarkan, masih saja sang penanya merasa belum puas.

Bila sudah seperti itu, maka aku biasanya mengalihkan topik pembicaraan ke filosofi sebuah komunitas bisnis, dalam hal ini yang sering kuceritakan adalah tentang model sinergi ala mastermind Tangan Di Atas.

Mastermind adalah model pertemuan dari sekelompok orang yang -diharapkan- mempunyai kedekatan letak geografis, sehingga mudah melakukan pertemuan dan mempunyai semangat yang sama untuk saling memberi.

Kalau aku sudah cerita tentang mastermind, biasanya mereka puas dan langsung bertanya bagaimana caranya agar bisa membuat sebuah kelompok mastermind. Nah, kalau pertanyaan ini, maka jawabannya hanya satu.

“Silahkan bergabung dengan komunitas Tangan Di Atas!”

Atas jawaban ini, biasanya masih ada kelanjutannya. Kadang mereka manggut-manggut, tapi banyak juga yang masih bertanya, “Apa itu kelompok Tangan Di Atas?”

Nah, aku harus bercerita lagi tentang Tangan Di Atas.

“Tangan Di Atas adalah sebuah komunitas wirausaha yang ada di Indonesia dan anggotanya tersebar di seluruh Indonesia”, begitu biasanya aku memulainya.

“Apa bedanya dengan Entrepreneur Universitynya pak Purdi?”

“Namanya jelas beda, isinya kurang lebihsama,meskipun ada perbedaan minor disana-sini. Anggota TDA -Tangan Di Atas- banyak juga yang menjadi anggota EU -Entrepreneur University”

“Apa prestasi TDA?”

“Wah pertanyaan ini susah njawabnya. Yang jelas, TDA adalah komunitas para wirausahawan yang terbaik di Indonesia versi majalah SWA”

“Kok susah njawabnya? Bukannya sudah bisa dijawab?”

“Susah dijawab saking banyaknya, hahahaha……”

Kitapun tertawa bersama dan biasanya diakhiri dengan makan mie sehati bersama. Salam sehati.

resto mie baru (1)

Share and enjoy

Tinggalkan Balasan